Saya Seneng Kalo Ada yang Ngasih Bingkisan, Tapi…

Jujur aja, saya seneng kalo ada mahasiswa ngasih saya bingkisan. (Gendeng po piye, dike’i bingkisan hadiah kok rak seneng?!) Tapi… Nah, ada tapinya…  kalo bingkisan itu diberikan selama saya masih berstatus sebagai dosen wali, dosen pengampu atau dosen pembimbing anda, kesannya jadi nggak etis. Lho kok nggak etis gimana to, Bu?

Misalnya… saya masih menjadi dosen wali anda, lalu anda ngasih bingkisan ke saya. Seharusnya saya ngasih anda 21 SKS, tapi karena saya nggak enak sama anda yang sudah ngasih bingkisan, akhirnya saya naikkan jadi 24 SKS. Kalo saya nggak naikkan jumlah SKSnya, anda (mungkin) nggrundel (dalam hati), jadinya nggak ikhlas. Akhirnya bingkisan tersebut sifatnya jadi tidak halal untuk dikonsumsi.

Atau… saya masih jadi dosen pengampu anda, lalu anda ngasih bingkisan ke saya. Seharusnya saya ngasih anda C, tapi karena saya nggak enak sama anda yang sudah ngasih bingkisan, akhirnya saya naikkan jadi B. Kalo saya nggak naikkan nilainya, anda (mungkin) ngedumel (dalam hati), jadinya nggak rela. Akhirnya bingkisan tersebut sifatnya jadi tidak halal untuk dikonsumsi.

Bisa juga seperti ini… saya masih jadi dosen pembimbing anda, lalu anda ngasih bingkisan ke saya. Seharusnya saya tidak meloloskan proposal anda, tapi karena saya nggak enak sama anda yang sudah ngasih bingkisan, akhirnya saya loloskan. Kalo nggak saya loloskan, anda (mungkin) muni-muni (dalam hati), jadinya nggak ridho. Akhirnya bingkisan tersebut sifatnya jadi tidak halal untuk dikonsumsi.

Dan saya masih bisa memberikan banyak ilustrasi yang lain lagi. Jadi jangan marah, ya kalo pemberian anda saya tolak. Hanya masalah timing aja, kok. Nothing personal.

Apa berarti Bu Dyah nggak pernah terima bingkisan? Pernah… pernah banget. Mulai dari bentuk kue, roti, ayam panggang, ikan asin (ikan asinnya enak banget, sumpah!!), sampe baju, kerudung, jilbab, dan asesoris.  Tapi biasanya status mahasiswa tersebut sudah bukan mahasiswa perwalian, pengampuan atau bimbingan saya. Jadi sudah khatam. Sudah selesai. Nggak ada hubungan dosen – mahasiswa lagi dengannya.

Gimana dengan dosen-dosen yang laen, Bu? Wah, kalo itu saya nggak tau. (Kalopun saya tau, saya ‘kan gak boleh buka kartunya orang laen…hehehe…)

BTW, jadi inget suatu ketika saya habis ngeluarin nilai, kemudian ada serombongan mahasiswa ngasih saya beberapa bungkus rujak di kampus buat dibawa pulang. Katanya sebagai ucapan terima kasih dan emang pengen aja ngasih saya (dan emang tau kalo saya sering beli rujak di depan sastra Undip). Terus saya nanya, emang saya kasih berapa, sih nilainya, kok sampe segitunya ngucapin terima kasih? Ternyata, ada yang dapet A, B bahkan C. Hehehe… kirain dapet A semua. Jadi terharu…hiks…

2 Komentar »

  1. alo kk

    blog na keren bgt

    ajarin donk buat blog kerenn

    n dont forget to visit my blog

    http://jamelblog.wordpress.com/

RSS feed for comments on this post · TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: